10 Khasiat Madu yang Bisa Membuat Anda Bahagia dan Sehat Sepanjang Hari

10 Khasiat Madu yang Bisa Membuat Anda Bahagia dan Sehat Sepanjang Hari

Madu itu menakjubkan. Ketika lebah mengambil nektar dari bunga.

Nektar itu dikumpulkan di sarang dan disimpannya, kemudian menjadi madu.

Warna dan aroma madu bervariasi tergantung pada jenis nektar bunga di lingkungan lebah.

Madu yang dikumpulkan lebah-lebah ini menjadi makanan yang sangat unik dan berharga.

Cairan kecokelatan yang dikumpulkan madu lebah bisa dimanfaatkan banyak orang.

Sedangkan lebah sendiri hanya mengambil sedikit madu yang dibutuhkannya sebagai makanan.

Jadi, masih ada banyak sisa madu yang dikumpulkan lebah-lebah itu untuk dimanfaatkan manusia.

1. Mencegah kanker dan penyakit jantung
Madu mengandung flavonoid, antioksidan yang membantu mengurangi risiko beberapa kanker dan penyakit jantung.

2. Kurangi bisul dan gangguan gastrointestinal lainnya
Penelitian terbaru menunjukkan bahwa perawatan dengan madu dapat membantu gangguan seperti bisul dan gastroenteritis bakteri. Ini mungkin terkait dengan manfaat ketiga.

3. Khasiat Madu sebagai Antibakteri dan antijamur
“Semua madu adalah antibakteri karena lebah menambahkan enzim yang membuat hidrogen peroksida,” kata Peter Molan, direktur Unit Penelitian Madu di University of Waikato di Selandia Baru.

4. Manfaat Madu untuk Meningkatkan kinerja atletik
Atlet Olimpiade kuno akan makan madu dan buah ara kering untuk meningkatkan kinerja mereka. Ini sekarang telah diverifikasi dengan studi modern, menunjukkan bahwa madu lebih unggul dalam menjaga kadar glikogen dan meningkatkan waktu pemulihan daripada pemanis lainnya.

5. Mengurangi iritasi batuk dan tenggorokan
Khasiat madu membantu mengatasi batuk, terutama madu soba. Dalam sebuah penelitian terhadap 105 anak-anak, satu dosis madu soba sama efektifnya dengan satu dosis dextromethorphan dalam meredakan batuk malam hari dan memungkinkan tidur lebih nyenyak.

6. Madu menyeimbangkan 5 elemen
Telah digunakan dalam pengobatan Ayurvedic di India selama setidaknya 4000 tahun dan dianggap memengaruhi ketiga ketidakseimbangan material primitif tubuh secara positif. Madu juga dikatakan bermanfaat dalam meningkatkan penglihatan, penurunan berat badan, menyembuhkan impotensi dan ejakulasi dini, gangguan saluran kemih, asma bronkial, diare, dan mual.

Madu disebut sebagai “Yogavahi” karena memiliki kualitas menembus jaringan terdalam dari tubuh. Ketika madu digunakan dengan sediaan herbal lainnya, madu meningkatkan kualitas obat dari sediaan tersebut dan juga membantu mereka untuk menjangkau jaringan yang lebih dalam.

7. Pengaturan gula darah
Meskipun mengandung gula sederhana, itu tidak sama dengan gula putih atau pemanis buatan. Kombinasi tepat fruktosa dan glukosa benar-benar membantu tubuh mengatur kadar gula darah. Beberapa jenis madu memiliki indeks hipoglikemik rendah, sehingga mereka tidak menyentak gula darah Anda.

8. Menyembuhkan luka dan luka bakar
Penggunaan madu di luar tubuh telah terbukti efektif sebagai perawatan konvensional dengan sulfadiazin perak. Diperkirakan bahwa efek pengeringan gula sederhana dan sifat antibakteri madu bergabung untuk menciptakan efek ini. Studi telah menunjukkan itu sangat berhasil dalam penyembuhan luka.

9. Probiotik
Beberapa varietas madu memiliki sejumlah besar bakteri yang ramah. Ini termasuk hingga 6 spesies lactobacilli dan 4 spesies bifidobacteria. Ini mungkin menjelaskan banyak dari “sifat-sifat terapeutik misterius dari madu.”

10. Perkuat sistem kekebalan tubuh
Jenis madu manuka dari Australia telah ditemukan untuk merangsang produksi sel-sel kekebalan tubuh menurut sebuah penelitian di School of Medicine, Cardiff University, Inggris.

Sebagai tambahan, manfaat madu selain untuk kesehatan, juga dapat digunakan untuk kecantikan, karena madu dipercaya dapat menjadikan kulit lebih halus dan lembut.

Mau beli madu berkualitas asli dan menyehatkan seperti diatas? klik link dibawah ini

>> Saya mau Beli <<

klik disini

Ciri-ciri Kanker Payudara yang Masih Bisa Disembuhkan

Kanker payudara telah menjadi salah satu penyebab utama dari tingginya angka kematian pada kaum wanita. Pada tahun 2015 saja, data dari World Health Organization (WHO) menunjukkan bahwa telah ada 507 ribu wanita yang meninggal dunia akibat kanker payudara. Memang menakutkan, tapi sebenarnya jika ciri-ciri kanker payudara stadium awal bisa dideteksi, bukan tidak mungkin penyakit ini dapat disembuhkan. Oleh sebab itu, penting bagi Anda untuk mengetahui ciri awal kanker payudara sedini mungkin.

Simak penjelasan mengenai perkembangan kanker payudara berdasarkan stadium serta tanda dan ciri-ciri kanker payudara di bawah ini.

Perkembangan kanker payudara stadium satu hingga lanjut
Apabila dilihat dari perkembangan sel kankernya, kanker payudara dapat dibagi menjadi beberapa tahapan yaitu:

Kanker payudara stadium nol
Saat tahap ini terjadi, sel kanker sudah ada dan berkembang. Namun perkembangannya masih hanya di saluran payudara saja. Belum menyebar sama sekali.

Kanker payudara stadium satu
Kanker payudara stadium satu masih masuk kanker payudara stadium awal. Ciri-ciri kanker payudara pada tahap ini adalah sel kanker sudah mulai berkembang dan membesar pada bagian payudara yang menjadi tempat tumbuhnya. Namun, sel kankernya belum menyebar dan ukurannya tidak lebih dari 5 cm.

Kanker payudara stadium dua
Pada tahapan ini, sel kanker dapat berkembang dan tumbuh dengan beberapa cara. Pada kanker payudara stadium IIA, ukuran massa kanker kurang dari 2 cm tapi telah menyebar hingga ke kelenjar limfa yang ada di ketiak.

Sementara pada kanker payudara stadium IIB, massa kanker telah lebih dari 5 cm namun sel kanker belum menyebar ke kelenjar yang ada di bawah ketiak.

Kanker payudara stadium tiga
Jika seseorang sudah memasuki tahap ini, sudah pasti sel kankernya mampu untuk menyebar. Stadium IIIA adalah kondisi di mana sel kanker telah menyebar ke bagian jaringan tubuh lain.

Sedangkan stadium IIIB pertumbuhan sel kanker sudah sampai ke permukaan kulit dan kelenjar getah bening yang ada di dalam payudara.

Kanker payudara stadium empat
Ciri-ciri kanker payudara stadium empat adalah perkembangannya semakin cepat dan kian melebar ke bagian organ lain.

Tanda dan ciri-ciri kanker payudara
Semakin dini tanda dan ciri kanker payudara stadium awal dikenali, maka semakin mudah sel kanker tersebut dihilangkan dari tubuh. Sel kanker stadium nol, biasanya belum menunjukkan tanda atau ciri apapun. Namun, Anda sudah dapat mengenali ciri-ciri kanker payudara stadium satu.

Ciri-ciri kanker payudara paling umum adalah munculnya benjolan di payudara. Sayangnya, tak hanya kanker yang menjadi satu-satunya kelainan pada payudara yang dapat dideteksi dengan ada tidaknya benjolan. Ini karena benjolan di payudara dapat dipicu oleh perubahan hormonal pada remaja hingga rusaknya jaringan lemak. Lalu, apa ciri-ciri benjolan kanker payudara?

Umumnya, ciri-ciri benjolan kanker payudara akan terlihat memiliki tekstur yang keras dengan batas yang tidak jelas dan permukaannya yang tidak rata. Benjolan juga terus menetap 8 hingga 10 hari usai menstruasi. Bila benjolan dekat dengan puting susu, akan terlihat bahwa puting susu tertarik ke dalam dan agak susah digerakkan (lengket).

Selain munculnya benjolan, tanda dan ciri kanker payudara stadium awal yang dapat Anda kenali adalah:

  • Perubahan ukuran, bentuk, atau tampilan dari payudara.
  • Perubahan bentuk pada puting payudara.
  • Rasa sakit pada payudara yang tak kunjung hilang, bahkan ketika Anda sudah masuk ke masa haid bulan berikutnya. Meski begitu, beberapa wanita juga ada yang tidak mengalami rasa sakit atau nyeri di payudaranya.
  • Puting mengeluarkan cairan bening, berwarna cokelat, atau kuning.
  • Puting tiba-tiba memerah dan bengkak tanpa diketahui penyebabnya.
  • Bengkak di sekitar ketiak yang disebabkan karena pembesaran kelenjar getah bening di daerah tersebut.
  • Pembuluh vena terlihat pada payudara, akibatnya urat-urat di bagian payudara terlihat dengan jelas.
  • Pada stadium lanjut mulai tampak adanya kelainan pada kulit payudara (seperti kulit jeruk atau kulit menjadi kemerahan), terkadang kulit juga jadi mencekung seperti lesung pipi karena tertarik oleh benjolan.
  • Apabila Anda mengalami atau mencurigai salah satu gejala dan ciri-ciri kanker payudara stadium awal seperti yang telah disebutkan di atas, sebaiknya segera periksakan diri ke dokter.

Ini dilakukan supaya Anda mendapatkan penanganan yang tepat sesuai dengan kondisi Anda. Dengan tanggap terhadap ciri-ciri kanker payudara stadium awal, maka peluang Anda untuk sembuh dari penyakit ini juga semakin besar.

Berbagai penyebab kanker payudara
Sebenarnya sampai saat ini para peneliti masih belum dapat mengetahui secara pasti apa penyebab kanker payudara.

Layaknya kanker lainnya, kanker payudara adalah suatu kondisi ketika sel tertentu bertumbuh abnormal dan tidak dapat dikontrol. Lama kelamaan, sel kanker ini akan menyerang jaringan payudara sehat terdekat dan akhirnya menyebar ke seluruh tubuh.

Lebih lanjut, peneliti telah berhasil menemukan beberapa gen yang jika dimutasi, akan berpotensi terhadap perkembangan kanker payudara. Gen mutasi ini adalah gen kanker 1 (BRCA1) dan gen kanker 2 (BRCA2).

Kedua gen ini ditemukan pada kurang lebih 10 persen populasi pasien dengan kanker payudara. Meski begitu, bahkan dengan adanya gen mutasi, para ahli masih belum dapat menetapkan penyebab interaksi biokimia tambahan yang dibutuhkan dalam perkembangan sel kanker payudara.

payudara nyeri bengkak

Selain mutasi gen, para peneliti juga sepakat bahwa riwayat medis atau gaya hidup seseorang dapat meningkatkan risiko kanker payudara. Beberapa faktor risiko yang mungkin menjadi penyebab kanker payudara adalah:

  1. Jenis kelamin
    Wanita 100 kali lebih sering didiagnosis kanker payudara dibanding pria. Ini karena pengaruh hormon seks wanita, khususnya estrogen dan progestron. Pada beberapa kasus kanker payudara, kedua hormon ini bertindak sebagai pemicu pertumbuhan dan pembelahan sel.

Risko kanker ini umumnya akan meningkat akibat sel-sel payudara yang kerap terkena paparan kedua hormon ini selama siklus menstruasi. Selain itu, wanita yang mengalami menstruasi dini (sebelum 12 tahun), menopause setelah 55 tahun, serta memiliki payudara besar juga berisiko tinggi terhadap penyakit kanker payudara.

  1. Usia
    Menurut kajian American Cancer Society, lebih dari dua pertiga kasus kanker payudara ditemukan pada wanita berusia 55 tahun dan lebih. Hanya seperdelapan populasi wanita yang ditemukan memiliki kanker payudara di usia kurang dari 45 tahun.
  2. Riwayat medis keluarga
    Faktor risiko lain yang berpotensi jadi penyebab kanker payudara adalah riwayat medis keluarga. Wanita berisiko lebih tingi terkena kanker payudara jika mereka memiliki hubungan darah langsung dengan orang yang terdiagnosis kanker payudara, misalnya ibu, kakak, atau anak.
  3. Genetik
    Menurut Memorial Sloan Kettering Cancer Center, mutasi genetik BRCA1 dan BRCA, sejauh ini adalah penyebab kanker payudara turunan yang paling umum.

Mutasi BRCA1 umumnya hanya akan memengaruhi risiko kanker payudara pada wanita, tapi mutasi BRCA2 memiliki andil sebagai faktor risiko kanker payudara baik pada wanita maupun pria. Gen lainnya yang memiliki peran dalam kanker payudara turunan adalah ATM, p53, CHEK2, PTEN, dan CDH1.

  1. Etnis tertentu
    Salah satu faktor penyebab kanker payudara lainnya adalah etnis. Wanita berkebangsaan Eropa dinilai lebih rentan dengan kanker payudara. Meski begitu, wanita Afrika-Amerika memiliki peluang kelangsungan hidup yang sangat kecil untuk bertahan dari penyakit ini. Kanker payudara juga menjadi penyebab kematian utama pada wanita Hispanik.

Di Indonesia, kanker payudara menduduki peringkat pertama penyebab kematian pada wanita, mengalahkan sejumlah jenis kanker lainnya. Angka kematian akibat kanker payudara pada wanita mencapai 21,4 persen berdasarkan data profil mortalitas Kanker (Cancer Mortality Profile) yang dirilis oleh WHO tahun 2014.

  1. Faktor gaya hidup
    Selain berbagai faktor penyebab kanker payudara yang sudah disebutkan di atas, beberapa kebiasaan gaya hidup juga secara tidak langsung ikut menjadi penyebab kanker payudara. Menurut American Cancer Society, gaya hidup yang dapat meningkatkan risiko kanker payudara termasuk:

Obesitas atau kelebihan berat badan
Konsumsi alkohol yang berlebihan
Tidak memiliki anak
Memiliki anak pertama setelah berusia 35 tahun
Mengonsumsi pil KB
Menggunakan terapi pengganti hormon
Berbagai pilihan pengobatan kanker payudara
Berikut ini beberapa pilihan pengobatan kanker payudara di antaranya:

  1. Pembedahan
    Bedah konservatif, yaitu mengangkat sel kanker beserta kelenjar getah bening yang terlibat.
    Mastektomi total, yaitu mengangkat seluruh payudara yang terkena kanker.
    Modified radical mastectomy (mastektomi radikal yang dimodifikasi), yaitu mengangkat seluruh payudara yang terkena kanker, kelenjar getah bening di bawah ketiak, sepanjang otot pada dada, dan terkadang sebagian otot dinding dada.
  2. Terapi radiasi
    Terapi radiasi menggunakan sinar-X bertenaga tinggi yang ditargetkan untuk membunuh sel-sel kanker dapat mengurangi risiko kekambuhan. Radiasi umumnya digunakan untuk menghancurkan sel-sel yang lolos operasi. Terapi ini diberikan secara teratur bagi wanita yang berisiko tinggi setelah menjalani mastektomi.
  3. Kemoterapi
    Kemoterapi adalah terapi kanker menggunakan obat-obatan untuk menghambat pertumbuhan sel kanker. Terapi ini dapat dilakukan sebelum pembedahan untuk mengecilkan tumor sebelum diangkat. Selain itu, terapi ini juga dapat dilakukan setelah pembedahan untuk mencegah pertumbuhan tumor kembali.
  4. Terapi hormon
    Terapi hormon adalah jenis terapi kanker dengan menghambat kerja hormon dan mencegah perkembangan sel kanker. Terapi ini efektif hanya pada kanker pada payudara yang sensitif terhadap hormon. Dokter Anda akan melakukan pemeriksaan untuk menentukan tipe kanker di payudara Anda.
  5. Terapi target
    Terapi target adalah terapi yang menggunakan obat-obatan atau bahan kimia lain untuk mengidentifikasi dan menyerang sel kanker secara spesifik tanpa membunuh sel-sel normal. Terapi ini antara lain:

Antibodi monoklonal
Penghambat tirosin kinase
Cyclin-dependent kinase inhibitors (penghambat cyclin-dependent kinase)
Semakin dini stadium kanker payudara Anda maka semakin tinggi tingkat keberhasilan pengobatannya. Bahkan menurut data dari National Cancer, seseorang yang mengalami kanker payudara stadium satu memiliki peluang untuk bertahan hidup 5 tahun ke depan mencapai 100 persen.

Bagaimana cara mendeteksi ciri kanker payudara stadium awal?
nyeri payudara karena PMS

Untuk mengetahui ciri awal kanker payudara, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan, seperti:

  1. Periksa payudara sendiri
    Langkah paling mudah untuk mengetahui ciri awal kanker payudara, Anda dapat melakukan SADARI, atau pemeriksaan payudara sendiri. Pemeriksaan payudara sendiri adalah teknik pengecekan bagi wanita yang dapat dilakukan di rumah untuk memeriksa benjolan pada payudara.

Pemeriksaan SADARI yang dilakukan secara rutin akan membantu mengenali tekstur jaringan payudara normal, sehingga jika nanti Anda merasakan ada sesuatu yang tidak biasa pada payudara, Anda dapat menyadarinya dan bisa segera memeriksakannya ke dokter. Cobalah biasakan untuk memeriksa payudara sendiri setiap bulan. Dengan cara ini, Anda akan dapat dengan mudah mendeteksi ciri-ciri benjolan kanker payudara.

Waktu terbaik untuk memeriksa payudara adalah beberapa hari setelah siklus menstruasi selesai. Karena perubahan hormon dapat mempengaruhi bentuk dan perasaan Anda terhadap payudara, pemeriksaan paling baik adalah ketika payudara Anda berada pada status yang normal.

Bagi wanita yang sudah tidak mengalami siklus menstruasi lagi sebaiknya memilih hari yang sama untuk melakukan tes, misalnya hari pertama setiap bulan. Sangat direkomendasikan untuk menulis jurnal atau catatan tentang bagaimana bentuk payudara Anda pada setiap pengecekan, untuk menemukan jika terjadi perubahan.

  1. Mammografi
    Selain melakukan SADARI, Anda dapat melakukan pemeriksaan mammografi secara rutin juga penting guna mengetahui ciri awal kanker payudara. Mammografi adalah teknik pemindaian gambar menggunakan sinar rontgen dosis rendah untuk mendeteksi dan mendiagnosis kanker payudara. Mammogram umum dilakukan bersamaan dengan pemeriksaan klinis rutin dan pemeriksaan payudara mandiri bulanan sebagai langkah penting dalam diagnosis dini kanker payudara.

Wanita berusia 40 tahun dan lebih diharuskan menjalani mammogram setiap satu sampai dua sekali. Jika Anda atau keluarga Anda memiliki riwayat kanker payudara, dokter mungkin akan merekomendasikan untuk memulai mammogram lebih dini, lebih sering, dan menambahkan beberapa alternatif pemindaian lainnya.

Ketika melakukan prosedur ini, payudara Anda akan ditempelkan pada layar pemindai rontgen. Kemudian, sebuah kompressor akan menekan payudara Anda ke bawah untuk meratakan jaringan. Hal ini akan menunjukkan hasil gambar yang lebih jelas dari payudara Anda.

Biasaknya dokter akan mengharuskan Anda untuk menahan napas setiap kali pengambilan gambar. Bagi Anda yang baru pertama kali melakukan prosedur ini, Anda mungkin akan sedikit merasakan nyeri atau tidak nyaman. Namun jangan khawatir, rasa nyeri dan tidak nyaman ini tidak akan bertahan lama.

Selama prosedur, dokter akan memeriksa hasil gambar yang ditampilkan di layar pemindai dan meminta teknisi radiologis untuk mengambil beberapa gambar tambahan jika hasil yang sudah ada terlihat kurang jelas atau membutuhkan pemeriksaan lebih lanjut. Jangan panik, hal ini lazim untuk dilakukan.

Ingin konsultasi tentang kesehatan anda? klik link dibawah ini

Hello world!

Welcome to WordPress. This is your first post. Edit or delete it, then start writing!